Trend Micro Blokir Lebih dari 40 Miliar Serangan Siber di Paruh Pertama 2021



HONG KONG SAR – Media OutReachTrend Micro, pemimpin global dalam solusi keamanan siber, melaporkan bahwa mereka telah berhasil memblokir 40,9 miliar ancaman email, file berbahaya, dan URL berbahaya pada paruh pertama tahun 2021, meningkat 47% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Ransomware masih menjadi ancaman keamanan informasi siber paling utama di paruh pertama tahun ini. Menurut data deteksi Trend Micro, serangan ransomware pada paruh pertama tahun 2021 terutama ditargetkan di Asia, menyumbang 60% dari total dunia.

Selain itu, kelompok peretas terus menargetkan organisasi besar untuk meluncurkan serangan. Mereka akan bekerja sama dengan peretas lain untuk mendapatkan akses ke jaringan organisasi target, dan menggunakan alat dan teknik serangan berkelanjutan yang canggih untuk mencuri data korban, dan kemudian mengenkripsi data.

Di antaranya, jumlah serangan ransomware di industri perbankan melonjak 1,318% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Ransomware adalah ancaman besar bagi organisasi global pada paruh pertama tahun 2021, tetapi itu bukan satu-satunya. Ancaman lain dideteksi Trend Micro, termasuk:

  • Peretas melakukan kejahatan melalui epidemi penyakit Coronavirus 2019, dan penipuan email bisnis meningkat sebesar 4%.
  • Program penambangan cryptocurrency virtual adalah program jahat yang paling terdeteksi dalam laporan ini, dan jumlahnya telah melampaui WannaCry dan web shell dalam beberapa bulan terakhir.
  • Zero Day Initiative(ZDI) menemukan 770 kerentanan, sedikit menurun (2%) dari paruh pertama tahun lalu.
  • Trend Micro telah mendeteksi total 164 aplikasi berbahaya terkait penipuan COVID-19, yang lebih dari setengahnya adalah meniru identitas TikTok.

“Langkah pertama dalam mencegah risiko keamanan informasi siber adalah memahami dengan benar skala, kompleksitas, dan karakteristik ancaman saat ini. Selain memberikan perlindungan lengkap terhadap ransomware, phishing, dan bisnis. Selain ancaman yang berkembang pesat seperti penipuan email, laporan keamanan informasi setengah tahunan kami juga merupakan bahan referensi yang berharga bagi perusahaan dan profesional industri, dan dapat membantu mereka membangun lingkungan jaringan yang lebih aman,” jelas Tony Lee, Kepala Konsultasi di Trend Micro Hong Kong dan Makau, Rabu (15/9/2021) lalu.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa ketika frekuensi dan ketepatan ancaman terus meningkat, tim SOC perusahaan membutuhkan platform yang dapat menyederhanakan proses keamanan informasi tanpa mempengaruhi keandalan. Ini juga menyoroti serangkaian kemampuan komprehensif yang mencakup seluruh efektivitas perusahaan dan pentingnya solusi keamanan informasi jaringan yang diperluas.

Laporan lengkap “Serangan dari Semua Sisi: Laporan Keamanan Informasi untuk Paruh Pertama 2021”, kunjungi: https://www.trendmicro.com/vinfo/hk/security/research-and-analysis/threat-reports/roundup/attacks-from-all-angles-2021-midyear-security-roundup.

SOURCE:

CATEGORY:

PUBLISHED ON:

15 Sep 2021

Talk to Media OutReach today

CONTACT US NOW